tvlabcomm@gmail.com - 0818 936 046 - 0812 271 77049

tvlabcomm@gmail.com - 0818 936 046 - 0812 271 77049
what are you looking for? I am down...

Wednesday, July 4, 2007

Menjadi PR - Penulis Skenario - Produser Acara TV

Sharing Pengalaman menjadi PR dan Penulis

Salam,Rekan, saya ingin menuliskan sebuah ringkasan singkattentang pengalaman pribadi saya dalam menerjuni duniaPR dan Broadcast Television secara bersamaan danmembentuknya sebagai sebuah strategi untuk melakukankegiatan PR-risasi :)

Tulisan ini sekedar memberikan masukan dari sebuahpengalaman, dan bukan sebuah dogma mutlak yang harus diikuti. Sekedar berbagi pengalaman, bagaimanamengembangkan konsep PR bermitra dengan mediatelevisi.

Dahulu kala :Sekitar tahun 1999, saya mulai terjun ke dunia PR. Sebelumnya saya bekerja sebagai wartawan sebuah tabloid teknologi informasi dan seorang penulis cerita bersambung untuk majalah HAI.

Background saya tidak'nyambung', saya ditakdirkan kuliah di jurusan Ekonomi Manajemen S1 di Universitas Sebelas Maret Solo. Tahun1998, saya menulis sebuah buku dan diterbitkan oleh ANDI OFFSETT Jogja berjudul "Rahasia Pemrograman VirusKomputer"

Krisis ekonomi yang melanda Indonesia di medio 1997sampai sekarang (?) mengubah haluan hidup saya.Tepatnya di bulan Juni 1999, saya mendapatkan tawaran menjadi seorang PR. Tugas saya sebagai Media Relation Officer, suatu tugas yang menurut saya tidak asing,yaitu menjalin kemitraaan dengan rekan-rekan pers media massa.

Awalnya, saya agak canggung menekunidunia baru ini, tapi berkat bimbingan rekan-rekan senior, saya merasa 'pede' membawakan penampilan barusaya sebagai seorang Praktisi PR.

Tugas saya cukup melelahkan, bayangkan, setiap harisaya harus melakukan komunikasi dan melakukan terjemahan press release dan mengirimkannya ke 20 media massa ternama di Indonesia. Klien saya adalah 2 perusahaan IT , Cisco dan oracle.

Cisco adalah perusahaan IT yang berfokus pada networking, sedangkan Oracle adalah perusahaan IT dengan fokus pembuatan sistem database.Dalam 3 bulan pertama, saya dibuat 'pening dan overload' terhadap segala informasi yang disediakan klien saya.

Tahun segitu, baru diperkenalkannyaistilah-istilah Voice Over IP, VPN, Oracle 9, dan ratusan istilah baru yang mengedepankan istilah networking computer. Alhamdulillah, saya termasuk beruntung bisa menyerap informasi-informasi ini, paling tidak, klien saya berhasil 'mendidik' saya menjadi 'pecandu' dunia IT kelas berat!

Semua informasi yang saya dapatkan, saya kelola menjadi sebuah press release dengan bahasa jurnalistikyang lebih enak dicerna. Sebagai gambaran saja, saat itu wartawan-wartawan desk IT di Indonesia baru sajadisadarkan akan arti pentingnya proses belajarterhadap perkembangan dunia IT. Mereka 'dipaksa'melahap perkembangan informasi terkini tentang duniateknologi komputer. Apalagi sejak mereka mulaiberhubungan dengan dunia internet, mereka harusbelajar lebih banyak agar tidak ketinggalan.

Awal mulanya cukup lucu, klien saya, Cisco Systems,sering mengeluh jika banyak wartawan yang tidak cukup'terdidik' untuk bertanya. Terang saja saya jawab, bahwa teknologi CISCO itu tergolong baru dan butuh waktu untuk mencernanya. Para wartawan butuh proses untuk mengetahui inti informasi dan bukan sekedar asal jiplak dari press release yang dibuat.

Sebagian wartawan ternyata memiliki kesadarantersendiri untuk 'mengupgrade pengetahuan mereka'. Dan biasanya, mereka berasal dari majalah atau desk job di wilayah teknologi informasi. Boleh dibilang, mereka cukup cerdas dan kritis terhadap informasi yang saya coba kemas dalam sebuah paparan jurnalistik.

Diantara sekian banyak wartawan, saya berkenalan dengan beberapa teman dari RCTI. Mereka saat itusedang menggiatkan rubrik INFOTEK - Nuansa Pagi. Sebuah sub program dari acara berita Nuansa Pagi RCTI.Ternyata mereka mempunyai visi untuk membanguninformasi berguna bagi masyarakat di bidang teknologiinformasi.Dari situlah, saya berkenalan dengan dunia televisi!Dunia televisi - Media Impian!

Terus terang, sejak berkenalan dengan teman-teman diRCTI, saya jatuh cinta dan tertarik mendalami duniatelevisi. Lalu mampirlah saya ke kawasan Kebon Jeruk,berkenalan dengan para pemimpin redaksi dan rekan-rekan reporter di sana. Sekaligus menimba ilmu bagaimana sebuah produksi dibuat dan ditayangkan.

Aktifitas saya ini ternyata disokong olehsenior-senior saya di kantor. Mereka meminta saya menjalin kemitraan yang lebih erat dengan teman-teman dari media televisi. Tentu saja saya mengerti tujuannya, kita ingin melakukan 'ekspos' sebuah acara dari klien-klien kita dengan menggunakan media televisi dengan sebuah strategi PR

Lalu saya melakukan presentasi ke klien saya, intinyaadalah bagaimana meningkatkan image perusahaan dengan menggunakan media televisi tanpa harus beriklan!

Ide saya ini disambut hangat oleh para klien. Merekameminta saya selalu mengundang teman-teman daritelevisi untuk hadir di setiap acara yang mereka buat. Masalahpun timbul, mengundang teman-teman wartawan televisi untuk hadir, tidak semudah mengundang wartawan-wartawan media cetak.

Beban pekerjaan dan tidak sesuainya jadwal adalah sebuah tantangan yangharus dipecahkan. Alhasil, akhirnya saya membuat skedul panjang sebelum memulai sebuah aktivitas (presrelease, seminar dsb.).

Saya selalu menyesuaikan jadwal aktifitas dengan ketersediaannya waktu dan'kebisaan' para wartawan TV untuk hadir meliputnya.Setiap aktifitas yang saya selenggarakan adalah sebuah ujian. Jantung saya berdebar dan naik turun, manakala acara yang saya buat tidak/belum dihadiri oleh parajurnalis televisi.

Namun kelegaan luar biasa baru bisadidapat, apabila saya berhasil membuat acara aktifitas klien yang ditayangkan di televisi. Saya merasa puas bisa memberikan yang terbaik, tayang di media televisi!

Terus terang, saya menikmati pekerjaan saya saat itu.Namun tantangannya tidak berhenti di situ saja,tiba-tiba saja datang permintaan-permintaan ajaib daripara klien yang ingin mendapatkan ekspos lebih terhadap aktifitasnya.

Suatu hari saya mendapatkan permintaan 'ajaib' darisalah seorang klien saya :"Mas, saya minta tolong, saya ini hobby berenang danmenyelam, saya ingin ada televisi yang maumemberitakan aktifitas saya ini!"

Saya bengong mendengarkan permintaan klien saya...terus terang, idenya sederhana, tetapi membuatnya menjadi sebuah kenyataaan yang ditayangkandi stasiun televisi adalah hal yang.......waduhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh!!!!!

" Tolong ya Mas? Besok minggu ya? Saya maumelakukannya di SEAWORLD Ancol! Saya berharap merekamau merekam kegiatan saya dan ditayangkan diRCTI...Oke?"

Saya bingung setengah mati, kalau udah masuk tahap permintaan seperti ini, sama saja memberikan tugasberat dengan waktu singkat!

Pimpinan saya berusahamenyemangati saya :"Saya yakin kamu mampu, coba kamu minta teman-teman diRCTI untuk melakukannya. Toh ide klien kita itu unik,menyelam di Seaworld! Keren kan?"

Tinggal 5 hari, saya masih pusing, dan akhirnya saya nekat ngobrol ke teman-teman di RCTI. Saya bingung cerita kemereka tentang permintaan klien sayaini....tapi.....Semula ide saya ini dianggap iseng belaka,

tiba-tibaseorang rekan senior RCTI bilang begini :"Gila...bagus tuh idenya! Saya mau! Ayo kapan? Besok?"
Plonggggggggggggggggg......saya bersorak girangbanget....saya buru-buru telepon ke kantor dan memberitakan bahwa permintaan klien di setujui! Dan itu nggak perlu pake' budget 'sesen pun!'

Dan akhirnya, tayangan tentang klien saya yang berenang dan menyelam di akuarium Seaworld ditayangkanRCTI sebanyak 2 kali! Lega dan senang bangetrasanya....!

Tantangan ANEH lainnya! Sejak saat itu, saya lebih percaya diri dalam membangun kemitraan dengan para wartawan-wartawanmedia televisi. Tidak hanya dengan televisi swasta,bahkan saya berhasil memasukkan setiap kegiatan kliens aya ke TVRI.

Namun disaat yang sama, ada kejadian lucu lainnya,salah seorang klien saya meminta diliput televisi untuk aktifitas pribadinya. Klien saya ini seorangMarketing Communication Officer, cantik dan menggemaskan. Hobinya bikin Kue!

Dan dia meminta sayamembuat sebuah liputan tentang hobinyatersebut.....walaaaaaaaaaaaahhh...Sekali lagi saya curhat ke teman saya di televisitentang permintaan unik tersebut.

Dan sekali lagi permintaan saya diluluskan, dengan catatan, klien saya harus mau memasaknya di kantor dan menggunakan background server komputer!

Waduh? Saya girang bercampur takjub. Pas waktusyuting, terjadi kelucuan, masakan yang seharusnya dipraktekan pada saat cara memasaknya, terpaksa harus diganti dengan adegan ngobrol. Alasannya? Karena meletakkan kompor gas yang menyala didepan serverkomputer sangat berbahaya dan dapat menimbulkan kebakaran!

Hehehehe....walhasil...hasil tayangannya jadi campur aduk...dunia kantor IT dengan berbagaimasakan khas buatan MarkComm nya......!

Program Internet SMU 2000

Saat yang sama, saya dipercaya oleh APJII dan kliensaya untuk melaksanakan acara peluncuran program SMU2000 (Sekolah 2000). Tujuannya, menginternetkans ekolah dan mensekolahkan Internet :).

Awalnya, kita harus melakukan proses edukasi terhadap para wartawantentang program ini. Lewat berbagai macam diskusi,akhirnya APJII, Depdiknas, CISCO dan beberapa sponsorlainnya meluncurkan program SMU 2000 di Depdiknas Jakarta.

Saya bertanggung jawab mengatur para wartawanmedia cetak dan media televisi. Kalau untuk mediacetak, kebetulan saya punya hubungan baik dan bisamerangkul mereka untuk datang tepat waktu. Namun untuk media televisi, saya harus berpacu melawan ketakutans aya sendiri.

Tapi Alhamdulillah, tanpa saya duga, 5 reporter dari 5 stasiun televisi bisa datang dalam saat bersamaan pada saat acara launching dimulai.Acara launching itu berjalan sukses, dan mendapatkanekspos media cetak dan televisi dengan luas.Terjun Bebas ke Media Televisi.

Setelah sekian lama menekuni dunia PR, akhirnya padatahun 2002, saya memutuskan diri menerjuni duniaBroadcast . Alasan saya sederhana, saya ingin menimba ilmu broadcast dengan cara terjun langsung ke pekerjaan dan stasiun televisi.

Mulanya, para seniordi PR menyesalkan keputusan saya, namun saya mengatakan ke mereka, bahwa saya ingin menimba ilmuTelevisi, tidak sekedar ilmu PR. Saya berjanji, suatusaat saya akan kembali lagi ke dunia PR apabila telahmenguasai dunia pertelevisian.

Jalan pertama yang saya tempuh adalah menjadi penulisskenario untuk Inhouse Drama RCTI. Saya bekerja secarafreelance, saya menulis skenario Anak Gudang dan LUVh ingga episode terakhir (tayang 2004).

Saya memilih menjadi penulis skenario, karena saya menyadarikekuatan sebuah konsep dapat memati-hidupkan sebuahtelevisi. Dan sebuah konsep produksi bahan bakar dasarnya adalah sebuah skenario.

Saya mendapatkan guruyang sangat baik, Gola Gong, seorang penulis kaliber berat yang telah membuat berbagai macam novel (baladasi Roy dsb.) dan menjadi Head Writer di RCTI.Masa-masa awal menjadi penulis skenario adalah masa yang berat. Dari orang yang nol dalam pengetahuan dibidang televisi, saya harus berhadapan langsung dengan proses produksi.MENGENAL PROSES PRODUKSI TELEVISI tidak hanya berhenti dalam pembuatan skenario, sayamemutuskan mempelajari dengan detail sebuah proses produksi dapat berlangsung.

Dari sekedar mempergunakan Genset hingga menggunakan kamera. Dari sekedar mencatat adegan dan belajar penyutradaraan telah saya coba. Awalnya hanya coba-coba, tetapi kemahiran didapat karena mendapatkan gemblengan dari teman-teman produksi di lapangan.

Selain itu, untuk meningkatkan ilmu dalam penulisan skenario, saya mencoba belajar jarak jauh lewatinternet, kepada siapa saja yang bisa menerangkan kesaya konsep produksi televisi, baik dalam maupun luarnegeri.Alhamdulillah, kerja keras saya nggak sia-sia.

Tahun 2003, saya nekat mengeluarkan sebuah buku berjudul "Menjadi Penulis Skenario Profesional, Grasindo 2003".Sebuah buku tehnik penulisan skenario yang kini telah mengalami cetak ulang beberapa kali.

Tahun 2004, saya menerima tawaran menulis skenarioSinetron DEWA dari Trans TV. Sebuah tawaran yang tidak boleh ditolak. Saya bertemu dengan Pak Ishadi, president direktur Trans TV dan menyatakan bersediab ergabung sebagai penulis untuk sinetron yang diproduksinya.

Saat yang sama, saya juga menulis skenario Mahadewi yang saat ini masih dalam proses praproduksi di Trans TV. Proses produksi skenario dan sinetron DEWA adalah halyang unik. Disini saya mendapatkan kebebasan dansupport dari Trans TV untuk mengembangkan ceritanya.Dimulai dari riset di Surabaya, persiapan penulisanhingga meeting belasan kali untuk mencapai sebuahkesepakatan visi. Visi ini digunakan untuk menulisskenario yang kelak akan diproduksi. Dan pada bulanJuni - Agustus, dilakukan proses produksi denganmenggunakan 3 kota yang berbeda, Jakarta Bogor danSurabaya.

Sebuah sinetron perjalanan grup band Dewayang dibuat dengan pendekatan dokumenter. Mungkin ini sebuah puncak kreatifitas saya...dan saya mencobamembuat puncak-puncak yang lain.2005-

Menjadi Produser Bulan Maret 2005,

Saya mendapatkan tawaran membuatsebuah tayangan bertema religi dari Lativi. Disinilah fungsi PR saya jalankan kembali.

Alhamdulillah, lewatberbagai proses dan pendekatan, akhirnya sayamendapatkan order membuat tayangan religi. Kali inisaya bertindak sebagai produser dan penulis skenario untuk 13 episode. Saya bersikeras untuk memproduksinyadi Kota Jogja. Alasannya, saya mempunyai visi ke depan untuk mengembangkan SDM dan mempromosikan (Baca : MemPR kan) Jogja lewat tayangan 13 Episode yang kami berijudul "Sebuah Kesaksian".

Tanggal 19 April 2005, tayangan sebuah kesaksianEpisode pertama disiarkan di Lativi. Sangat Njogja danNjawani, begitu komentar Sms-sms yang masuk ke HPsaya.

Saya bersyukur, akhirnya bisa mewujudkan impiansaya untuk memproduksi sebuah tayangan di kota jogja,13 Episode !!!!! Akhirnya saya dan teman-teman fourcolours films bisa menyelesaikan produksi tersebut dengan lancar. Dan tidak menunggu waktu lama, kami sedang bersiap membuatproduksi untuk TV lainnya.

Oh ya...saat ini juga saya menjadi penulis untukANTEVE , serial Musafir 13 Eps. Dan semoga saya masih tetap bisa menulis di sisa umur hidup saya ini.Kembali ke Dunia PRTerus terang saya masih ingin belajar lagi tentangdunia televisi.

Namun saat yang sama, saya tertarikmengembangkan dunia PR. Dan tawaran itu datang, sayadiminta melakukan training PR untuk STIE Nusantaraselama 4 bulan (Juni - September 2005). Awalnya adalahketidak sengajaan, ketika seorang mahasiswa STIENusantara melakukan posting mencari seorang traineruntuk acara pelatihan PR mereka. Posting tersebut sayatanggapi dengan santai, dan hasilnya, saya'terjerumus' kembali ke dunia PR. Setelah melakukanbeberapa proses, akhirnya, saya dan teman-teman nekatmendirikan sebuah biro PR - Nusantara PR.

Konsentrasi kita adalah menjadi PR Agency dan TV Consultant.

Penutup

Terimakasih anda telah bersusah payah membaca dokumen ini! Semua ini baru sebuah proses. Target saya ingin menjadi Pr Consultant dan TV Consultant yangbaik...that's all! Saya ingin sekali berguru dan bertukar pikiran kepada para senior PR dan SeniorBroadcast dimana saja. Saya ingin belajar...dan saya mohon, terimalah permintaan saya.

SalamSony Set. - sony@...0818 936
Penulis Buku : "Manusia tidak pernah Mendarat Dibulan,grasindo 2003"
" Mayar dari jogja, Grasindo 2003"
" Menjadi Penulis Skenario Profesional, 2003"
"Rahasia Penulisan Skenario Profesional, Mizan 2005"
"Rahasia Pemrograman Virus Komputer,Andi Offset"
"Remote Anything, Elexmedia Komputindo2002"

3 comments:

Anonymous said...

salam kenal
saya ichan. saat ini saya bekerja di sebuah PH di kota Padang. jujur background saya sebenarnya adalah hukum. cuma saya tertarik dengan dunia broadcast. saat ini saya sedang mencoba mengarap program kedua saya di tv lokal. tapi saya masih belum mengerti apa yang dilakukan agar program saya sukses dan diminati oleh masyarakat. kalo ada artikel atau saran saya mohon dapat di email ke icanpunya@yahoo.co.id

mygarden said...

Saya tertarik dengan kisah dan pengalaman anda yang sangat haus akan tantangan dan ilmu baru. dalam hal tertentu saya mirip dengan anda yang mencoba mewarnai hidup ini begitu colourful. Saya juga backgroundnya adalah jurnalis, kemudian menclok ke agency PR di Jakarta,lalu jadiguru SMA dan kini menekuni dosen di Unmuh Malang dan Unibraw,Malang. Didunia lembaga itu saya ngajar jurnalistik dan penulisan PR. Untuk menambah wawasan seperti temen yang lain kalau ada artikel dan input yang berguna bagi tugas saya menjadi dosen saya menerimanya dengan senang hati di e-mail saya suharto60@gmail.com

mygarden said...

Saya tertarik dengan kisah dan pengalaman anda yang sangat haus akan tantangan dan ilmu baru. dalam hal tertentu saya mirip dengan anda yang mencoba mewarnai hidup ini begitu colourful. Saya juga backgroundnya adalah jurnalis, kemudian menclok ke agency PR di Jakarta,lalu jadiguru SMA dan kini menekuni dosen di Unmuh Malang dan Unibraw,Malang. Didunia lembaga itu saya ngajar jurnalistik dan penulisan PR. Untuk menambah wawasan seperti temen yang lain kalau ada artikel dan input yang berguna bagi tugas saya menjadi dosen saya menerimanya dengan senang hati di e-mail saya suharto60@gmail.com